Sunday, September 6, 2015

Slot Motivasi : Kapal Titanic

Assalamualaikum
Salam Sehati Sejiwa...

Minggu lepas, aku kena handle slot motivasi untuk murid-murid tahun 6 yang bakal menduduki UPSR. Rasanya, otak diorang dah tepu dengan ilmu yang telah digarap oleh cikgu-cikgi kat sekolah. 
Well, why not buat aktiviti yang santai-santai ja kan? Kurangkan sedikit tekanan budak-budak tu.

Hehe... idea ni tercetus selepas aku mendapat satu mesej whatsapp. 
Aku akan share kan bawah ni... rasanya ramai gak yang pernah baca kan?




Lebih kurang macam nie...



Sebuah kapal kemalangan di laut, 
di dalamnya ada satu pasangan, selepas berusaha untuk mencari bot penyelamat, mereka menyedari cuma tinggal tempat untuk seorang. Macam Titanic pula kan?
~
Dengan serta merta, lelaki itu meninggalkan wanita yang bersamanya dan melompat masuk ke dalam bot penyelamat sendirian.
~
Wanita itu berdiri di kapal yang sedang tenggelam dan menjerit satu patah perkataan kepada suaminya.
~
Cikgu kemudian berhenti bercerita dan bertanya,
"Rasanya la kan, apa yang dia jeritkan?"
~
Hampir semua murid menjawab
"Aku bencikan kau! Tak berhati perut!"
~
Cikgu perasan seorang muridnya yang diam sahaja lalu bertanya kepadanya,
"Cikgu, saya percaya dia mesti cakap - Jaga anak-anak kita baik-baik!"
~
Cikgu itu terkejut, lalu bertanya,
"Awak pernah dengar cerita ini ke?"
~
Budak itu menggelengkan kepalanya,
"Tak, tapi itulah yang mak saya beritahu ayah sebelum dia meninggal kerana penyakit."
~
Cikgu kemudian menyambung,
"Betul jawapan tu."
~
Kapal itu tenggelam, manakala lelaki itu pulang dan membesarkan anak-anak mereka sendirian.
~
Beberapa tahun selepas meninggalnya lelaki itu, anak mereka menjumpai diari ayah mereka semasa mereka mengemas.
~
Rupanya semasa orang tua mereka menaiki kapal persiaran, ibu mereka sudah disahkan mengidap penyakit yang akan meragut nyawa.
~
Ayah mereka menulis,
"Alangkah baiknya jika saya tenggelam ke dalam lautan bersamamu, namun demi anak-anak kita, saya tinggalkan kamu bersemadi di dalam laut keseorangan."
~
Cikgu sudah berhenti bercerita, namun kelas tersebut masih sunyi.
~
Cikgu itu tahu anak muridnya memahami pengajaran cerita tersebut, walaupun ada yang baik dan yang buruk di dunia ini, masih banyak lagi kisah disabaliknya yang sukar untuk difahami.
~
Itulah sebabnya kita jangan sesekali lihat luaran sahaja dan menghukum orang lain tanpa memahami mereka dulu.
~
Mereka yang suka belanja makan, bukan kerana mereka berharta tapi sebab mereka meletakkan persahabatan melebihi duit.
~
Mereka yang rajin bekerja, bukan kerana mereka tunjuk pandai tapi sebab mereka memahami maksud tanggungjawab.
~
Mereka yang memohon maaf dulu selepas pergaduhan, bukan kerana mereka salah tapi sebab mereka menghargai orang di sekeliling mereka.
~
Mereka yang sukarela membantu anda, bukan kerana mereka berhutang apa-apa tapi sebab mereka lihat anda sebagai seorang sahabat.
~
Mereka yang selalu sms anda, bukan kerana mereka tak de benda lain nak buat tapi sebab mereka mengingati anda.
~
Satu hari, kita semua akan terpisah, kita akan terkenangkan pelbagai perbualan dan impian yang kita ada.
~
Hari berganti hari, bulan, tahun, hingga hubungan ini menjadi asing...
~
Satu hari anak kita akan jumpa gambar kita dan bertanya,
"Siapa mereka semua tu?"
~
Dan kita tersenyum dengan air mata yang tidak kelihatan kerana hati ini terusik dengan kata yang sayu, lalu berkata,
~
"DENGAN MEREKALAH SAYA ADA HARI YANG PALING INDAH DALAM HIDUP SAYA."










Berikut secara ringkas perjalanan slot aktiviti :-

Tujuan
- mengaitkan kepentingan hubungan kekeluargaan antara pasangan suami isteri, antara anak dengan ibu bapa

Pelaksanaan
- murid-murid diminta untuk memberi pandangan berdasarkan cerita yang disampaikan
- mengubahsuai cerita titanic
(bot karam - pasangan suami isteri berpisah - yang terselamat membesarkan anak-anak)

Bahan-bahan
- kad gambar
- lagu iringan mp3

Refleksi
- mengasah kemahiran interpersonal murid
- membentuk keyakinan diri murid
- menghargai pengorbanan orang lain



p/s : UPSR dah nak dekat.... semoga dipermudahkan... :p

Friday, April 17, 2015

Tuesday, April 23, 2013

Puasa di BULAN REJAB : Qada & Sunat



Untuk memudahkan kefahaman para pembaca, orang-orang yang berpuasa pada bulan Rejab boleh dikategorikan kepada beberapa kumpulan:

1) Mereka yang memperbanyakkan puasa sunat pada bulan-bulan Haram, iaitu bulan Zulkaedah, Zulhijjah, Muharam dan Rejab tanpa melakukannya secara berterusan. Ini adalah sunnah.

2) Mereka yang berpuasa sunat Isnin, Khamis dan sebagainya dalam bulan Rejab. Mereka berpuasa sunat bukan kerana fadilat Rejab tetapi kerana hadis-hadis yang menganjurkan puasa sunat pada hari Isnin dan Khamis. Ini adalah sunnah. 

3) Mereka yang berpuasa sunat dalam keseluruhan bulan Rejab kerana fadilat Rejab. Ini bukanlah sunnah. 

4) Mereka yang berpuasa secara berterusan daripada bulan Rejab, Syaban, Ramadhan dan enam hari bulan Syawal. Mereka tidak berhenti kecuali pada 1 Syawal. Ini bukanlah sunnah. 

5) Mereka yang melarang apa-apa bentuk puasa sunat dalam bulan Rejab. Ini tidak benar. Boleh berpuasa sunat dalam bulan Rejab sebagaimana yang disebut dalam kategori pertama dan kedua di atas. Yang dilarang ialah puasa sunat kerana fadilat Rejab. 

6) Mereka yang mengqadha puasa Ramadhan yang lepas dalam bulan Rejab. Ini dibolehkan selagi mana dia tidak beriktikad adalah lebih utama untuk mengqadha dalam bulan Rejab kerana fadilat-fadilatnya.



p/s : sori, lupa nak quote sumber... 

Sunday, March 24, 2013

Perkara ASAS berkaitan "Event Management"


caption : secebis pengalaman 


Assalamualaikum,
Baru-baru nie, aku terlibat dalam menguruskan program Himpunan Mahasiswa Anak Perak.
Banyak garapan pengalaman yang aku perolehi. 
Alhamdulillah, segalanya berjalan dengan baik dan lancar. 
Cukup sekadar intro.

Korang pernah terlibat dalam  "event management"?
Kali nie, aku nak berkongsi sedikit tips berkaitan proses pengendalian program.
Terdapat 3 perkara asas yang perlu diambil perhatian. 


3 perkara asas:-



1) Bentuk Organisasi
- Sebelum menjalankan sesuatu acara ataupun program, sebuah organisasi harus dibentuk. Di peringkat ini, seseorang ketua harus bijak menentukan jawatankuasa yang diperlukan bagi menguruskan projek tersebut. Peruntukkan ahli bagi setiap jawatankuasa juga perlu dititikberatkan.


2) Bidang Tugas
- Setiap jawatankuasa yang dibentuk perlu dimaklumkan tentang bidang tugas yang perlu dilaksanakan. Hal ini bagi memastikan agar tidak berlakunya pertindihan bidang kuasa bagi setiap jawatankuasa yang dibentuk. Selain itu, bidang tugas berperanan sebagai panduan bagi setiap jawatankuasa menjalankan tanggungjawab masing-masing


3) Butiran Projek
- Butiran projek merangkumi segala bentuk keperluan yang diperlukan dalam menjalankan projek. Hal ini meliputi kos, tenaga kerja, kumpulan sasaran, maklumat program serta hal-hal lain yang berkaitan. Pelaksanaan tugasan ini dipecahkan kepada tiga durasi masa iaitu sebelum, semasa dan selepasa berlangsungnya projek. Senarai semak juga perlu disediakan bagi melancarkan kelangsungan tugas. Pastikan "recheck" senarai semak yang disediakan secara berkala.



p/s : Kadangkala, sesuatu pengalaman itu perlu dirasai, bukan hanya sekadar membaca.

Friday, February 15, 2013

Jom SEDEKAH






Salam sayyidul ayyam,
Hari Jumaat, penghulu segala hari...

"صدقه"
Suatu perkataan yang mudah.
Semudah menyebutnya, semudah juga melaksanakannya.
Namun, seramai mana yang gemar untuk melakukan perbuatan itu.
Permudahkanlah benda yang mudah agar ianya tidak menyusahkanmu.

"SEDEKAH"
Senyum itu SEDEKAH...
Berkata baik itu SEDEKAH...
Setiap langkah ke masjid itu SEDEKAH
Membantu orang melintas jalan itu SEDEKAH
Mendamaikan orang yang bertelagah itu SEDEKAH
Adakah "SEDEKAH" itu menggunakan DUIT, EMAS, INTAN, PERMATA?
Sudah tentu, TIDAK.
Adakah "SEDEKAH" itu akan mengurangi atau menghabiskan HARTAmu?
Sudah tentu, TIDAK.


Bahkan, ALLAH akan melipatgandakan ganjarannya sehingga tidak terhitung olehnya.


Firman Allah (S.W.T.) "Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, pasti akan ditunjuki kepada mereka jalan keluar. Dan diberi rezeki kepada mereka daripada jalan yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, maka Allah akan mencukupi baginya".
(At-Talaq : 2-3)









Nabi Muhammad (S.A.W.) bersabda maksudnya, "Apabila mati seorang insan, maka akan terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan daripadanya dan doa anak soleh yang sentiasa mendoakannya.
(Diriwayatkan oleh Abu Hurairah R.A.)





p/s : Sedekah itu banyak caranya, bukan wang semata.
Ayuh banyakkan bersedekah, kurangkan memberi alasan.


Saturday, December 1, 2012

Adakah kita rasa tidak berguna?


caption : adakah itu kita?


Cerita 1
Tanyalah pada sang rumput di padang: “Tidakkah kamu mahu menjadi sesuatu yang lain? Lagipun, kamu hanya tumbuh pada tempat yang sama setiap hari…”

Lalu, sang rumput menjawab: “Aku sememangnya hijau dan kehijauan itu alasan untuk aku hidup.”

Tanyalah pada sebatang sungai: “Tidakkah kamu menjadi sesuatu yang lain? Lagipun, kamu hanya mengalir pada arah yang sama sepanjang masa…”
Lalu, sungai menjawab: “Aku bukan cuba untuk menjadi sesuatu yang lain, tetapi aku cuba untuk menjadi sungai.”



Cerita 2
Suatu hari, si suami mengeluh keseorangan melihat dirinya yang kurus melidi. Dia ingin menjadi seorang yang berotot agar kelihatan gagah di mata isterinya.
Suami : Erm, awatler aku nie kurus sangat? Padahal, aku selalu pi bersenam di gym.
Isteri : Abang…. Oh, abang! Mai sat… Nak minta tolong nie…
Suami : Iye, yang… Awatnya?
Isteri : Abang, tolong bukakan penutup botol sos cili nie… 
Suami : Tup…. Tap… (penutup botol berjaya dibuka…) Nah, ambik ni…. 
Isteri : Wah, abanglah orang yang “PALING GAGAH” yang pernah ayang jumpa selama nie…
Suami : Erks…(terharu…)





-cerita tamat-




Assalamualaikum dan selamat berblogging,
Setelah hampir 6 bulan lamanya, aku telah meninggalkan arena berblogging. Namun, jauh di sudut hati, aku tetap mahu berkongsi sesuatu dengan semua orang. Aku juga gembira dengan adanya teman-teman di sekeliling yang sentiasa juga mahu berkongsi pengalaman, idea, pandangan serta cerita-cerita mereka. Aku bukanlah seorang yang pandai untuk menulis, dan itu merupakan salah satu sebab aku tersekat sebentar untuk berblogging. Tapi, aku adalah aku… Betul tak? Jadilah diri kita sendiri. 

Titik-tolak daripada itu, aku pun mahu nukilkan sesuatu buat semua.
Erm, sekadar suatu perkongsian buat semua. Ramai yang selalu mengeluh menginginkan untuk menjadi sesuatu yang agak "LAIN" berbanding dirinya. Tentu anda juga pernah berfikiran demikian, tak gitu?

“Kalaulah aku kacak…” 
“kalaulah aku ada rumah besar…”
“Kalaulah aku tinggi…”

Konon-kononnya kacak itu lambang kesempurnaan, sasa itu lambang kegagahan, kaya itu lambang kebahagiaan serta berbagai-bagai lagi anggapan. Namun, sedarkah kita… adakah kita benar-benar memerlukkannya?


Adakah kita rasa tidak berguna?

Janganlah cuba untuk menjadi orang lain. Cukuplah sekadar menjadi diri sendiri. Dan itulah yang membawa perbezaannya. Terpulanglah bagi sesiapa pun untuk menilai anda, akan tetapi anda tetap anda. Diri anda sendirilah yang akan mengajar anda untuk mengenal diri sendiri.

Kadangkala, kita memerlukan suatu perubahan yang drastik untuk kebaikan kita. Latihan demi latihan akan menjadikan kita seorang yang lebih sempurna. Janganlah mengharap perubahan itu datang secara tiba-tiba. Namun, pastikan perubahan itu tidak mengubah siapa kita sebenarnya…


Adakah kita rasa tidak berguna?

Akan tetapi, kadangkala… Hanya dengan memberi senyuman, tanpa sebarang sebab, kepada seseorang yang kebetulan lalu di hadapan anda…
Tanpa sebarang niat, kamu mungkin telah menyelamatkan seseorang yang anda tidak kenali, seseorang yang merasakan dirinya tidak berguna dan mungkin akan membunuh diri, sehinggakan dengan hanya satu “SENYUMAN” telah memberikan satu pengharapan dan keyakinan untuk meneruskan hidupnya…

Adakah kita masih lagi berasa "TIDAK BERGUNA"…?





p/s : be the right person in the right place at the right time...


Thursday, June 14, 2012

Ubah... Berubah... Perubahan VS Persepsi



simple tapi terkesan.... thumbs up, Qawiem!



Kadang-kadang kebaikan yang ingin kita lakukan tidak semuanya mendapat tentangan. Ada masa kita melalui lorong-lorong kebaikan itu tanpa ada yang menyusahkannya. Tetapi masalanya, kita tidak berani mengambil risiko dengan alasan "MULUT ORANG".

Suatu hari, si A dan si B berjalan-jalan di taman. Seketika kemudian, mereka terserempak dengan si C. Maka, berlakulah dialog seperti di bawah:-


Si A : Eh, hang ka si C? Hang nie, kalau aku tak kenai hang mesti aku ingat hang nie mesti macam geng-geng ustaz. (sebab olwayz share post status yang agak "ISLAMIC")

Si B : Ha'ah lah... Kalau aku tak kenai hang, mesti aku  ingat camtu gak... Padahal hang nie macam apa jer... Gila-gila gak.. Ahakz...

Si C : Tuhan sebaik2 penilai...


Kalau nak share post yang berunsur "ISLAMIC"....
perlu ke kena jadi warak, alim, baik giler2x dulu ke?
Apa salahnya nak share sesuatu perkara yang memberi kesan pada hati?
Tak kisah siapa orang tu...
Kalau seseorang itu sememangnya sikap dan pembawakannya baik...
well, itu sememangnya bonus...
luaran 'baik' tak semestinya dalaman juga 'baik'
luaran 'buruk' tak semestinya dalaman juga 'buruk'
Tapi.... itulah persepsi...
Mungkin, "keadaan luar" inilah yang menjadi "cerminan"

Sekadar suatu perkongsian dengan rakan aku.
Erm, begitulah adat resam manusia. Begitu banyak persepsi mereka terhadap sesuatu. Ada kalanya pro, ada kalanya kontra. Manusia sememangnya mahukan perubahan. Perubahan ke arah kebaikan adalah yang terbaik. Walau bagaimanapun, perubahan itu adakalanya direncatkan oleh orang yang berada di sekelilingnya. Sikap pesimis seseorang itu, menjadikan seseorang itu hanya mahu berada di ZON SELESA. Walhal, perubahan itulah yang mungkin membawa kebaikan kepadanya kelak.
Sesungguhnya lihatlah pada apa perkara yang ingin disampaikan oleh seseorang itu, bukanlah pada luaran orang tersebut. Sukar untuk mempercayai, tapi itulah yang terbaik.


"Hati tempat jatuhnya pandangan ALLAH
Jasad lahir tumpuan manusia
Utamakanlah pandangan ALLAH
Daripada pandangan manusia"



kredit utk sdr pelautrabbani & cik tikah



p/s : Satu perubahan dapat dimulakan dengan satu langkah.

Monday, January 23, 2012

Kebebasan Intelek?


Salam 'alaik,
entri yang pertama di tahun 2012...
masih lagi bernafas blog ini, walaupun pengisiannya terhenti seketika...
kali ini, entri lebih berkisar soal isu pendidikan masa kini...
pabila manusia mula ANGKUH dengan ilmu di dada...
mendabik dada sehingga tidak berpijak pada dunia yang nyata...




(1) Malang bagi seseorang Mahasiswa yang belajar mungkin 4 tahun di universiti,
tetapi menjadi orang yang tiada adab dengan Pensyarahnya...

NAMUN,

(2) Lebih malang jika seseorang Pensyarah yang mengajar hampir 10 tahun di univerisiti,
tetapi menjadi seorang yang angkuh dengan Ilmunya...

Kerana APA?

Kerana yang (2) itu akan sentiasa MENCETAK generasi (1)...






p/s : adakah realiti gol 'intelektual' berkeadaan sebegini?




Wednesday, December 14, 2011

WW : Love is Suck





p/s : dun luv me like a luv song....baby!